By Alina Wardah
Akhirnya cuti sekolah tamat dengan jayanya... Weeeeeeeeeeeeee....
Oh yeah..oh yaeh....!
Hmm..skrg sudah mula terasa bahang kesibukan.....
maka bunga2 kerja mula mencari tempat...
dan...aku sukakan kerja2 itu...

P&P
RPH
Biasiswa
Buku Teks
B.Rekod Kedatangan
Aktiviti Ko-Ku
Fail Ko-Ku
Buku Penilaian Koku
Latihan Rumah Sukan
Hari Sukan Tahunan
Slow talk dgn ibu bapa
Kutip Yuran
Cari bahan latihan
Tulis kad 001
Isi data SMM
DLL.....akn menyusul...Weeeeee

Moga dipermudahkan segala....", Allahu...


By Alina Wardah
Nama Permainan : Intai Kata
Jumlah Pemain : 2 
                                                                 Nik - 25 Tahun

                       Bihah - 11 Tahun

Syarat Permainan : Jangan diulang huruf yang sudah, terus maju kedepan...hahahah

  
Waktu mula  : 8.45 mlm
Tarikh  :  22 / 11 / 2011

Pusingan 1
Nik  :  Bahagia
Bihah  :  Awan
Nik  :  Nenas
Bihah  :  Sayur
Nik  :  Rambut
Biha  :  Tali
Nik  :  Impak
Bihah  :  Kilang
Nik  :  Gagal
Bihah  :  Ludah
Nik  :  Hitam
Nik  :  Mampu
                        ++ Nik menang

Pusingan 2
Nik  :  Sayang
Bihah  :  Gagak
Nik  :  Keruh
Bihah  :  Hidup
Nik  :  Pandai
Bihah  :  Ikan
Nik  :  Nila
Bihah  :  Anggur
Nik  :  Rembat
Bihah  :  Tiru
Bihah  :  Ustaz
                         ++ Biha menang

Pusingan 3
Bihah  :  Obor
Nik  :  Roket
Bihah  :  Tuli
Nik  :  Iras
Bihah  :  Salah
Nik  :  Hampa
Bihah  :  Aspek
Nik  :  Kontrol
Bihah  :  Larang
Nik  :  gilap
Bihah  :  Posmen
Nik  :  Nasib
Nik  :  Buntu
                      ++ Nik menang


 Tamat  :  9.35 mlm

Moralnya : Mengeratkan hubungan  ibu dan anak...:-)



By Alina Wardah
Buat JIWA yang dalam kekeliruan,
...Berubatlah sebelum melarat...

 
 

Ambilkan akar pohon rasa fakir dan berhajat kepada Allah bersama akar kerendahan hati yang ikhlas kepada Allah.....



Jadikan taubat sebagai campurannya.



 Lalu masukkannya wadah REDA atas semua ketentuan dan takdir Allah









Campurkan dengan campuran QANA'AH iaitu rasa puas dengan apa yang Allah berikan kepada kita.

Jadikan taubat sebagai campurannya

Masukkan dalam kuali TAKWA.  







Tuangkan kedalamnya air rasa malu



Lalu didihkan dengan api CINTA

 








Kemudian masukkan ke dalam adunan SYUKUR



Serta keringkan dengan kipasan HARAP












Lalu akhirnya minumlah dengan gelas PUJIAN






Jika kita mampu melakukannya pasti kita mampu mencegah penyakit dan pelbagai ujian samada di dunia mahupun di akhirat.


ALLAHU AKBAR !!!

By Alina Wardah
Ibu suruh suami rogol anak gadisnya
Anak sepak terajang mak ayah
sumbang mahram adik-beradik
Haiwan dijdkan tempat untuk memuaskan nafsu
DAN...macam2 lagi berita......kadang2 aku gerun hidup di pentas lakonan dunia pinjaman manusia ini....mereka lupa atau mungkin buat2 lupa... Allah itu Maha Adil...bila2 masa akan dibayar cash.....
Manusia dibekalkan oleh Allah dengan dua sifat, iaitu sifat keji dan sifat terpuji. Sifat-sifat ini tidak dibekalkan kepada binatang, jin dan malaikat. Bahkan malaikat itu sendiri dibekalkan dengan semata-mata taat kepada Allah dengan melaksanakan perintah-Nya. Lantaran adanya sifat keji atau mazmumah dalam diri manusia, perlulah manusia itu menghisab atau muhasabah dirinya.

Hadis Rasulullah bermaksud: “Buatlah perhitungan ke atas dirimu sebelum kamu dihitung pada hari akhirat”
Perkara-perkara yang perlu dihisab pada diri setiap Muslimin dan Muslimat ialah:
  • Apakah ilmu Allah yang telah dipelajari?
  • Apakah amanah Allah yang telah disempurnakan?
  • Apakah Ilmu Allah yang telah disebari?
  • Kemanakah rezeki Allah dibelanjakan?
  • Bagaimanakah rezeki Allah digunakan?
  • Sudahkan anak-anak yang dikurniakan Allah diuruskan dengan kehendak Islam?
  • Sudahkan isteri-isteri yang dikurniakan Allah diuruskan dan dilayani seperti kehendak Islam?
  • Apakah sudah memberi makan kepada anak-anak yatim dan orang miskin?
  • Adakah anak dan isteri menjalankan solat dan sentiasa taat kepada Allah?
  • Adakah kamu menjaga hubungan kamu sesama manusia lain?
Adakah kesombongan diri dan ego telah menguasai diri? Apakah diri sudah bersedia untuk menghadap Allah? Sabda Rasulullah yang bermaksud: “Peliharalah diri kamu dan ahli keluarga kamu dari api neraka”.



By Alina Wardah
Oleh RENUNGAN N KISAH INSPIRATIF pada 27 November 2010 jam 21:51





~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Akhwat Jatuh Cinta??

Tak ada yang aneh, mereka juga adalah manusia...

Bukankah cinta adalah fitrah manusia???

Tak pantaskah akhwat jatuh cinta???

Mereka juga punya hati dan rasa...



Tapi tahukah kalian betapa berbedanya mereka saat cinta seorang lelaki menyapa hatinya??? Tak ada senyum bahagia, tak ada rona malu di wajah, tak ada buncah suka di dada...



Namun sebaliknya...



Ketika Akhwat Jatuh Cinta...



Yang mereka rasakan adalah penyesalan yang amat sangat, atas sebuah hijab yang tersingkap... Ketika lelaki yang tak halal baginya, bergelayut dalam alam fikirannya, yang mereka rasakan adalah ketakutan yang begitu besar akan cinta yang tak suci lagi...



Ketika rasa rindu mulai merekah di hatinya, yang mereka rasakan adalah kesedihan yang tak terperih akan sbuah asa yang tak semestinya…



Tak ada senyum bahagia, tak ada rona malu… Yang ada adalah malam-malam yang dipenuhi air mata penyesalan atas cinta-Nya yang ternodai… Yang ada adalah kegelisahan, karena rasa yang salah arah… Yang ada adalah penderitaan akan hati yang mulai sakit…



Ketika Akhwat Jatuh Cinta…



Bukan harapan untuk bertemu yang mereka nantikan, tapi yang ada adalah rasa ingin menghindar dan menjauh dari orang tersebut…



Tak ada kata-kata cinta dan rayuan…



Yang ada adalah kekhawatiran yang amat sangat, akan hati yang mulai merindukan lelaki yang belum halal atau bahkan tak akan pernah halal baginya…



Ketika mereka jatuh cinta, maka perhatikanlah, kegelisahan di hatinya yang tak mampu lagi memberikan ketenangan di wajahnya yang dulu teduh…



Mereka akan terus berusaha mematikan rasa itu bagaimanapun caranya… Bahkan kendati dia harus menghilang, maka itu pun akan mereka lakukan....



Alangka kasihannya jika akhwat jatuh cinta… Karena yang ada adalah penderitaan…



Tapi ukhti… Bersabarlah… Jadikan ini ujian dari Rabbmu…



Matikan rasa itu secepatnya…

Pasang tembok pembatas antara kau dan dia…

Pasang duri dalam hatimu, agar rasa itu tak tumbuh bersemai…

Cuci dengan air mata penyesalan akan hijab yang sempat tersingkap...



Putar balik kemudi hatimu, agar rasa itu tetap terarah hanya padaNya…

Pupuskan rasa rindu padanya dan kembalikan dalam hatimu rasa rindu akan cinta Rabbmu…



Ukhti… Jangan khawatir kau akan kehilangan cintanya…

Karena bila memang kalian ditakdirkan bersama, maka tak akan ada yang dapat mencegah kalian bersatu…



Tapi ketahuilah, bagaimana pun usaha kalian untuk bersatu, jika Allah tak menghendakinya, maka tak akan pernah kalian bersatu…



Ukhti… Bersabarlah… Biarkan Allah yang mengaturnya...

Maka yakinlah... Semuanya akan baik-baik saja…



Semua Akan Indah Pada Waktunya…

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~


Credit to http://nowilkirin.blogspot.com/
By Alina Wardah
░░░░░░░░▌║▐░░░░░░▀▀░░░░░░░░░░░░░░░

░░░░░░░░░░░░░░░░░▀▀▀░░░░░░░░░░░░░░░

░░░░░░░░░░████░░░██░░██░░░██░░░░░░░

░░░░░░░░░██░██░░░██░░██░░░██░░░░░░░

░░░░░░░░██░░██░░░██░░██░░░██░░░░░░░

░░░░░░░███████░░██░░██░░░██░░░░░░░

░░░░░░░░░░░░███████████░░██░░░░░░░

The 99 names of OUR CREATOR

1 Allah (الله) The Greatest Name
2 Ar-Rahman (الرحمن) The All-Compassionate
3 Ar-Rahim (الرحيم) The All-Merciful
4 Al-Malik (الملك) The Absolute Ruler
5 Al-Quddus (القدوس) The Pure One
6 As-Salam (السلام) The Source of Peace
7 Al-Mu'min (المؤمن) The Inspirer of Faith
8 Al-Muhaymin (المهيمن) The Guardian
9 Al-Aziz (العزيز) The Victorious
10 Al-Jabbar (الجبار) The Compeller
11 Al-Mutakabbir (المتكبر) The Greatest
12 Al-Khaliq (الخالق) The Creator
13 Al-Bari' (البارئ) The Maker of Order
14 Al-Musawwir (المصور) The Shaper of Beauty
15 Al-Ghaffar (الغفار) The Forgiving
16 Al-Qahhar (القهار) The Subduer
17 Al-Wahhab (الوهاب) The Giver of All
18 Ar-Razzaq (الرزاق) The Sustainer
19 Al-Fattah (الفتاح) The Opener
20 Al-`Alim (العليم) The Knower of All
21 Al-Qabid (القابض) The Constrictor
22 Al-Basit (الباسط) The Reliever
23 Al-Khafid (الخافض) The Abaser
24 Ar-Rafi (الرافع) The Exalter
25 Al-Mu'izz (المعز) The Bestower of Honors
26 Al-Mudhill (المذل) The Humiliator
27 As-Sami (السميع) The Hearer of All
28 Al-Basir (البصير) The Seer of All
29 Al-Hakam (الحكم) The Judge One
30 Al-`Adl (العدل) The Just
31 Al-Latif (اللطيف) The Subtle One
32 Al-Khabir (الخبير) The All-Aware
33 Al-Halim (الحليم) The Forbearing
34 Al-Azim (العظيم) The Magnificent
35 Al-Ghafur (الغفور) The Forgiver and Hider of Faults
36 Ash-Shakur (الشكور) The Rewarder of Thankfulness
37 Al-Ali (العلى) The Highest
38 Al-Kabir (الكبير) The Greatest
39 Al-Hafiz (الحفيظ) The Preserver
40 Al-Muqit (المقيت) The Nourisher
41 Al-Hasib (الحسيب) The Accounter
42 Al-Jalil (الجليل) The Mighty
43 Al-Karim (الكريم) The Generous
44 Ar-Raqib (الرقيب) The Watchful One
45 Al-Mujib (المجيب) The Responder to Prayer
46 Al-Wasi (الواسع) The All-Comprehending
47 Al-Hakim (الحكيم) The Perfectly Wise
48 Al-Wadud (الودود) The Loving One
49 Al-Majid (المجيد) The Majestic One
50 Al-Ba'ith (الباعث) The Resurrector
51 Ash-Shahid (الشهيد) The Witness
52 Al-Haqq (الحق) The Truth
53 Al-Wakil (الوكيل) The Trustee
54 Al-Qawiyy (القوى) The Possessor of All Strength
55 Al-Matin (المتين) The Forceful One
56 Al-Waliyy (الولى) The Governor
57 Al-Hamid (الحميد) The Praised One
58 Al-Muhsi (المحصى) The Appraiser
59 Al-Mubdi' (المبدئ) The Originator
60 Al-Mu'id (المعيد) The Restorer
61 Al-Muhyi (المحيى) The Giver of Life
62 Al-Mumit (المميت) The Taker of Life
63 Al-Hayy (الحي) The Ever Living One
64 Al-Qayyum (القيوم) The Self-Existing One 65 Al-Wajid (الواجد) The Finder
66 Al-Majid (الماجد) The Glorious
67 Al-Wahid (الواحد) The One, the All Inclusive, The Indivisible
68 As-Samad (الصمد) The Satisfier of All Needs
69 Al-Qadir (القادر) The All Powerful
70 Al-Muqtadir (المقتدر) The Creator of All Power
71 Al-Muqaddim (المقدم) The Expediter
72 Al-Mu'akhkhir (المؤخر) The Delayer
73 Al-Awwal (الأول) The First
74 Al-Akhir (الأخر) The Last
75 Az-Zahir (الظاهر) The Manifest One
76 Al-Batin (الباطن) The Hidden One
77 Al-Wali (الوالي) The Protecting Friend
78 Al-Muta'ali (المتعالي) The Supreme One
79 Al-Barr (البر) The Doer of Good
80 At-Tawwab (التواب) The Guide to Repentance
81 Al-Muntaqim (المنتقم) The Avenger
82 Al-'Afuww (العفو) The Forgiver
83 Ar-Ra'uf (الرؤوف) The Clement
84 Malik-al-Mulk (مالك الملك) The Owner of All
85 Dhu-al-Jalal wa-al-Ikram (ذو الجلال و الإكرام) The Lord of Majesty and Bounty
86 Al-Muqsit (المقسط) The Equitable One
87 Al-Jami' (الجامع) The Gatherer
88 Al-Ghani (الغنى) The Rich One
89 Al-Mughni (المغنى) The Enricher
90 Al-Mani'(المانع) The Preventer of Harm
91 Ad-Darr (الضار) The Creator of The Harmful
92 An-Nafi' (النافع) The Creator of Good
93 An-Nur (النور) The Light
94 Al-Hadi (الهادي) The Guide
95 Al-Badi (البديع) The Originator
96 Al-Baqi (الباقي) The Everlasting One
97 Al-Warith (الوارث) The Inheritor of All
98 Ar-Rashid (الرشيد) The Righteous Teacher
99 As-Sabur (الصبور) The Patient One

++++++++++++++++++██+++++██+++​+
++++██++++++███++++++███++++██​█+++++█+++++
++++██+++++█████++++█████+++██​██+++██+++++
+++███++++██████+++██████+++█+​██+++██+++++
+++███++++██████+++██████++██+​+█+++██+++++
...++████++++██++██+++██++███+​██++█+++█++++++
+█████++++██++███++██++███+██+​+█++██++++++
+█████+++███+++██++██+++██+██+​+█++██++++++
+██+██+++███+++██+███+++██++█+​+█++██++++++
+█++██+++███+++██+███+++██++██​██++█+++++++
++++██+++███+++██+███+++██++██​██+██+++++++
++++██+++███+++██+███+++██++++​+++█++███+++
++++██+++███+++██+███+++██++++​++██+█████++
++++██+++███+++██+███+++██++++​++██+██+██++
++++██+++███+++██++██+++██++++​++█++██+██++
++++██++++██++███++██++███++++​+██++██+██++
++++██++++██++██+++██++██+++++​+██++██+██++
++++██++++██████+++██████+++++​+██++██+██++
++++██++++██████+++██████+++++​+█+++██+██++
++++██+++++████+++++████++++++​██+++████+++
++++++++++++██+++++++██+++++++​██++++███+++
.
++++++++++████████████████████​█+++++++++++
+++++++++++███████████████████​++++++++++++
++++++++++++++++++██████++++++​++++++++++++
++++++++++++++++++██████++++++​++++++++++++
++++++++++++++++++██████++++++​++++++++++++
++++++++++++++++++██████++++++​++++++++++++
++++++++++++++++++██████++++++​++++++++++++
++++++++++++++++++██████++++++​++++++++++++
++++++++++++++++++██████++++++​++++++++++++
++++++++++++++++++██████++++++​++++++++++++
++++++++++++++++++██████++++++​++++++++++++
++++++++++++++++++██████++++++​++++++++++++
++++++++++++++++++██████++++++​++++++++++++
++++++++++++++++++██████++++++​++++++++++++
++++++++++++++++++██████++++++​++++++++++++
++++++++++++++++++██████++++++​++++++++++++
++++++++++++++++++██████++++++​++++++++++++
++++++++++++++++++██████++++++​++++++++++++
++++++++++++++++██████████++++​++++++++++++
++++++++++████████████████████​█+++++++++++
.
+++++++███████++++++++++++++++​++++++++++++
+++++███+++██████+++++++++++██​██████++++++
++++██+++██████████++++++████+​+++++███++++
+++██++█████████████++++███+++​█████████+++
++██++███████████████++██++███​██████████++
++█++██████████████████+++████​███████████+
+██+██████████████████++██████​███████████+
+██+██████████████████+███████​███████████+
+█+██████████████████++███████​████████████
++████████████████████████████​███████████+
++████████████████████████████​███████████+
++++██████████████████████████​██████████++
++++██████████████████████████​█████████+++
+++++█████████████████████████​████████++++
++++++████████████████████████​████████++++
++++++████████████████████████​███████+++++
+++++++███████████████████████​██████++++++
++++++++██████████████████████​████++++++++
+++++++++█████████████████████​███+++++++++
+++++++++++███████████████████​██++++++++++
++++++++++++██████████████████​█+++++++++++
++++++++++++++███████████████+​++++++++++++
++++++++++++++++███████████+++​++++++++++++
+++++++++++++++++████████+++++​++++++++++++
+++++++++++++++++++████+++++++​++++++++++++
++++++++++++++++++++██++++++++​++++++++++++
.
++++++++++++++++++++++█+++++++​++++++++++++
++++++++++++++++++++++██++++++​++++++++++++
++++++++++++++++++++++██++++++​++++++++++++
++++++++++++++█+++++++++++++++​+++++██+++++
++++++++++++████++++█+█++█++++​++███+++++++
+++++++++++████++++██+█++█++++​███++██+++++
+++++++++++██+++++++██████++██​█++++██+++++
++++++++███++++++++++█++█+++++​++++++██++++
++++++++++++++++++++++++++++++​++++++███+++
++++++++++++++++++++++█+++++++​+█++++██+█++
++++++++++++███++++++██+++++++​███++++█+██+
+++++++++++████+++++++█+++++++​████+++█++++
+++█++++++██++█+++++++██++++++​+█+██++█++++
++█++++++██++██+++++++██++++++​+██+█++██+++
++█+++++██+++█++++++++██++++++​+██+█++██+++
++██+++██+++██++++++++██++++++​++██+++██+++
++███████+++██++++++++██++++++​++██+++██+++
+++████+++++█+++++++++██++++++​++██+++██+++
++++++++++++██++++++++██++++++​+++█+++██+++
++++++++++++███+++++++███+++++​++██+++█++++
++++++++++++███████████████+++​+███+++█++++
+++++++++++++█████████++██████​███+++++++++
++++++++++++++++████++++++████​█+++++++

لآ إلـ‗__‗ـه إلآ اللـ‗__‗ـه مُحمـ‗__‗ـدٌ رسـ‗__‗ـول اللـ‗__‗ـه

*
أشهد أن لا إلـﮧ إلاَّ اللـَّـﮧ
......و أشهد أن مُـכـمَّــدْ رَسُــولُ اللـَّـﮧ
──────────██
─────────█▒▒█
─────────█▒▒█
─────────█▒▒█
──────██▒█▒▒█
────██▒▒██▒▒█
──██▒▒█▒█████
─█▒▒█▒▒█▒▒▒▒▒█
█▒█▒▒█▒▒███▒▒▒█
─█▒█▒▒█▒▒█▒█▒▒█
─█▒█▒▒███▒▒▒▒█
──█▒██▒▒▒▒▒▒█
───█▒▒▒▒▒▒▒ıl
By Alina Wardah
Seseorang yang masuk kerja pukul 8:35 am sedangkan waktu mula kerja adalah 8:30 am sudah dikira lewat datang kerja TETAPI jika seseorang itu sembahyang Zuhur pukul 2:00 pm atau 2:30 pm masih dikira awal waktu mengikut tafsiran umum sedangkan masuknya waktu Zuhur di semenanjung Malaysia adalah sekitar pukul 1-1:30 pm. Bukankah ini salah faham namanya? 
          Kita mengeji dan mengutuk Amerika terutamanya di saat perang ini TETAPI ramai daripada kita tidak boleh tinggal rokok yang dibuat oleh orang Amerika di negara kita ini dan tidak kurang juga di kalangan kita yang menjadi peminat dan pembeli setia filem-filem Amerika yang kaya dengan propaganda itu terutamanya filem-filem aksi dan perang. Di satu sudut kita penentang dan di satu sudut yang lain kita penyokong dan pendokong mereka. Adakah ini maknanya benci tapi sayang?
        Kalau ada pelancaran skim-skim amanah saham maka derduyung-duyunglah orang pergi melabur untuk masa depan katanya TETAPI apabila ada pelancaran Tabung Derma (saham akhirat) untuk membantu siapa-siapa yang memerlukan, hendak mengumpul RM1 juta pun cukup payah daripada rakyat Malaysia yang lebih 22 juta ini malah ada yang ambil masa berbulan-bulan walaupun mendapat publisiti meluas media massa. Mana yang lebih kita cinta?
        Kita sangat sensitif dan terharu apabial mendengar atuapun melihat ibu bapa yang mendera fizikal anak-anak kecil dan membuang bayi merata-rata seperti sampah TETAPI kta jarang rasa sedih dan terharu apabila ramai ibubapa yang mendera anak-anak secara maknawinya dengan tidak mendidik menjadi anak-anak yang salih seperti mengenalkannya Allah, sembahyang, hormat orang tua, tutup aurat dan sebagainya agar tidak didera oleh malaikat di dalam kubur dan neraka. Bukankah penderaan bentuk ini lebih meluas di serata dunia? Bukanlah ini satu perbuatan buang anak juga, iaitu buang anak ke dalam api neraka? Mana lebih hina buang anak dalam tong sampah atau buang anak dalam api neraka? Anak yang dibuang dalam tong sampah belum tentu masuk neraka kalau dia hidup tapi anak yang tidak di didik dengan sempurna akan rosak hidupnya yang kesudahannya akan ke neraka juga.
          Kita selalunya akan cepat-cepat ucapkan terima kasih pada sesiapa yang membantu kita dan akan kenangaan budinya sampai bila-bila TETAPI dengan Tuhan yang memberikan kita segala nikmat yang tak terhintung banyaknya, setiap detik dan setiap masa, kita jarang rasa terhutang budi dan berterima kasih setiap masa denagn cara yang dituntut-Nya.
            Kita pasti beerasa malu dan terhina apabila ada orang yang mendedahkan keaiban kita TETAPI tidak pun rasa malu dengan Tuhan yang sudah sedia tahu kesalahan kita lahir dan batin, kecil dan besar.
 
           Ramai lelaki memberikan alasan nak ikut sunnah Nabi saw apabila hendak berpoligami TETAPI cara kehidupan dan amalannya sangat jauh dari sunnah. Ini pergunakan agama untuk kepentingan diri namanya. (Kalau perangai begitu, bagaimana isteri hendak bagi kahwin lain.)
        Ramai perempuan tidak rela dimadukan oleh sang suami TETAPI ramai juga yang merelakan suaminya main perempuan di luar rumah asalkan sang suami tak kahwin lain. Alangkah buruknya sikap sebegini membiarkan sang suami bergelumang dengan dosa asalkan diri tidak berkongsi suami. 
            Kahwin empat lebih baik daripada kahwin tiga, kahwin tiga lebih baik daripada kahwin dua, kahwin dua lebih baik daripda kahwin satu sekirannya mampu berlaku adil dalam semua segi TETAPI kahwin satu lebih baik daripada dua, kahwin dua lebih baik daripada tiga, kahwin tiga lebih baik daripada empat, jika tidak mampu untuk berlaku adil pada kedu-dunya atau ketiga-tiganya atau keempat-empatnya. Hisab dan nilai diri dahulu sebelum pilih yang mana satu.
        Pemimpin-pemimpin selalunya meniup seruling kedamaian, bersatu dan berkasih sayang sesama TETAPI pemimpin yang sama juga di pentas yang lain memalu gendang permusuhan, menyalakan obor peperangan dan memotong tali persaudaaraan.
           Kita selalu rasa dia salah, dia jahat, dia tak betul, dia menyeleweng dan sebagainya TETAPI kita jarang sekali rasa aku jahat, aku berdosa, aku tidak betul, aku bersalah, kerana aku dia jadi begitu sedangkan sikap-sikap ini sangat dianjurkan.

Sumber :- FB .: Fiqh Wanita :. Group
By Alina Wardah
Sandakan, 29 Julai -  Baru-baru ini telah berlangsungnya perlawanan Bola Tampar (tertutup) PSKPPS bahagian Sandakan. Perlawanan tersebut bertujuan untuk membuat pemilihan untuk ke peringkat yang seterusnya...barangkali ke peringkat daerah...(hehe...nnt penulis rujuk pada yang lagi maklum ya...) Beberapa sekolah telah mengambil bahagian termasuk juga SMK Batu Sapi....dan di dalam team SMKBS ada AKU...  selalunya ada aku...hidup sihat dengan bersukan!!!

Sukan ini banyak manafaatnya. Asal jaga batas, jaga syariat, insyaAllah....jauh kita dari maksiat... Tp menurut pengamatan dari pandangan mata kasarku ini....argh...elok juga diharamkan sukan untuk wanita-wanita...ada dalam kalangan mereka tiada batasan apatah lagi sempadan. Semuanya TERBUKA..semesti aku bencikannya...selemah2 iman, guna hati jak aku mampu... nak tegur...manakan aku mampu...di SINI semenanjung bukan BRUNEI...

Diakhir sesi pelajaran...pelajar dapat....Oops..typing error...keke.... Objektif yang dapat dicapai dari sukan yang TERJAGA....antaranya sukan ini mampu meningkatkan tahap kecerdasan para guru...lainnya, mengeratkan hubungan silaturrahmi antara guru lain sekolah...dan lagi....menggalakkan penglibatan menyeluruh dalam kalangan guru khususnya aktiviti kokurikulum...tak la tertumpu pada murid semata....SUKAN UNTUK SEMUA.....banyak lagi faedahnya dari bersukan...fikir selebihnya ya..

Berbalik kepada Bola Tampar PSKPPS tadi,.....kami guru wanita SMKBS kalah bergaya...keke. Ya lah...hanya berlatih 2 hari...terus lawan. manakan mampu untuk menguasai permainan....teknik dan strategi perlu di atur, langkah belum di asah sepenuhnya..perisai pula hilang ntah ke mana..manakan tidak kalah...hanya main berbasickan pengetahuan dan teknik dulu kala....  tp ndak pape...kalian KALAH bergaya...MABROUK!!!!

Ini aku titipkan gambar buat kenangan....semangat berpasukan, kerjasama, bantu-membantu jelas antara kalian...dan aku amat sukakannya...


















Terbaik dari SMKBS....untuk kak Suma, Jue, kak Ho, kak Ursula, Chan, kak Tini, kak Parida, kak Mids...moga tahun depan kita mampu kuasai perlawanan....;-)

Hidup sukan untuk Islam...Banteras DADAH habis-habisan.


(",)
By Alina Wardah
 
 
 
 
Wahai Wanita Solehah
Jangan risau akan jodohmu
Kerana Muslimin yang bijaksana itu
Tidak akan terpaut pada wanita
Hanya kepada kecantikan , lirikan senyuman,
Pada bicara manja yang menggoda
Atau pada pujuk rayu seorang wanita
Yang meruntuhkan imannya.  

Sesungguhnya lelaki itu adalah pemimpin kepada wanita
Andai belum sampai jodohmu
Anggaplah bahawa lelaki yang engkau nantikan itu
Sedang membina sahsiah kepimpinan
Bagi memimpin dirimu
Kerana pada wanita itu
Pasti ada kekurangan dan
Lelaki yang benar-benar layak
Pasti akan hadir untuk melengkapkan kekuranganmu...



By Alina Wardah







LATIHAN di SINI...

  1. Nyatakan pengertian solat tahajjud
  2. Bilakah waktu yang sesuai bagi solat Tahajjud
  3. Nyatak tiga hikmah melakukan solat tahajjud
  4. Nyatakan tiga adab berdoa
  5. Ibadat solat tahjjud boleh melahirkan murid yang berdisiplin dan ikhlas dalam Kehidupan. Kemukakan pendapat anda mengenai pernyataan ini.
  6. Senaraikan solat-solat sunat yang lain selain solat tahajjud dan solat hajat
  7. Nyatakan 4 rukun solat tahajjud
  8. Nyatakan hukum dan alasan bagi masalah di bawah;
i.              Fikri melakukan solat tahajjud pada pulul 12.00 tegahari di pejabat
ii.             Munah terlupa membaca surah al-Fatihah semasa menunaikan solat tahajjud
iii.            Pak Yusof menunakanj solat hjat secara berjemaah bersama ahli keluarganya
iv.            Wan Zaleha menuunaikan solat hajat dua kali sehari sebeluim menjelang hari peperiksaan




______________________________________________________________________________
Selamat menjamu selera............(",)


By Alina Wardah



Selamat belajar...(",)
By Alina Wardah
Seorang guru wanita sedang bersemangat mengajarkan sesuatu kepada murid-muridnya. Ia duduk menghadap murid-muridnya.

Di tangan kirinya ada pen marker, di tangan kanannya ada pemadam. Guru itu berkata;


“Saya ada suatu permainan… Caranya begini, ditangan kiri saya ada pen marker, di tangan kanan ada pemadam. Jika saya angkat pen marker, maka berserulah “Pen Marker!”, jika saya angkat pemadam ini, maka katalah “Pemadam!”


Murid-muridnya pun mengerti dan mengikuti. Guru berganti-gantian mengangkat antara kanan dan kiri tangannya, semakin lama semakin cepat.


Beberapa saat kemudian guru kembali berkata;


“Baik, sekarang perhatikan. Jika saya angkat pen marker, maka sebutlah “Pemadam!”, jika saya angkat pemadam, maka katakanlah “Pen Marker!”.


Dan diulangkan seperti tadi,tentu saja murid-murid tadi keliru dan kekok, dan sangat sukar untuk mengubahnya.


Namun lambat laun, mereka sudah biasa dan tidak lagi kekok. Selang beberapa saat, permainan berhenti. Sang guru tersenyum kepada murid-muridnya.


“Murid-murid, begitulah kita umat Islam. Mulanya yang haq itu haq, yang bathil itu bathil. Kita begitu jelas membezakannya. Namun kemudian, musuh-musuh kita memaksakan kepada kita dengan perbagai cara, untuk menukarkan sesuatu, dari yang haq menjadi bathil, dan sebaliknya. Pertama-tama mungkin akan sukar bagi kita menerima hal tersebut, tapi kerana terus disosialisasikan dengan cara-cara menarik oleh mereka, akhirnya lambat laun kamu akan terbiasa dengan hal itu. Dan anda mulai dapat mengikutinya. Musuh-musuh kamu tidak pernah berhenti membalik dan menukar nilai dan etika".

“Keluar berdua-duaan, berkasih-kasihan tidak lagi sesuatu yang pelik, Zina tidak lagi jadi persoalan, pakaian seksi menjadi hal yang lumrah, seks sebelum nikah menjadi suatu hiburan dan trend, materialistik kini menjadi suatu gaya hidup dan lain lain.”

“Semuanya sudah terbalik. Dan tanpa disedari, anda sedikit demi sedikit menerimanya". 


Paham?” tanya Guru kepada murid-muridnya..
 ”Paham cikgu…”
“Alhamdulillah, kamu dapat memahaminya…”


Hari itu, guru itu menamatkan proses pengajarannya dengan senyuman yang luarbiasa.."aku tahu anak2 ini bijak..mereka tahu untuk membezakan antara yang baik dan yang buruk"....


"Ustaziatul Alam"
seindah sebutan.......

Imam Hasan Al-Banna pernah kata....“Medan khayal itu lebih luas dari medan bercakap, medan bercakap itu lebih luas dari medan beramal, medan beramal itu lebih luas dari medan jihad, dan medan jihad itu lebih luas dari medan jihad yang muntij”

Apa itu Muntij.....?
argh..apa itu Medan....?

'Kata-kata yang ringkas tetapi mengandungi seribu satu maksud tersurat dan tersirat. Bagi mereka yang bersih hatinya, pasti akan menemui maksud dari penyataan beliau......'

iya...sama sekali aku tak lupa itu... 

'Untuk mengatakan yang kita mahu Islam ini menjadi ustaziatul alam adalah cukup mudah. Kanak-kanak berusia 3 tahun pun mampu untuk berkata sedemikian. Namun, persoalannya adalah adakah kita benar-benar beriman dengan kata-kata kita itu langsung melakukannya tak kira susah manapun jalan yang bakal kita tempuhi.'........
duhai hati2...walau kite ada rasa tak mampu..kita usaha lagi.... sama2 kita terus berjalan...kalo rse tak sempat...kita berlari..sehinggalah ke saat kita bertemu denganNya....


~~~~~~~~~~~~~~~(@)',-'-,"-..=D




By Alina Wardah
Aku Tak Bodoh...
                                                       sangat menarik...

penuh erti.... 
seribu pengajaran
comedy movie that is set to make you laugh and cry

sesuai untuk tontonan umum...

brings out hilarious and heart
 

Cerita ini mengisahkan perihal remaja yang bernama Roy, berusia 16 tahun dalam menghadapi liku-liku hidupnya yang sentiasa diikat dengan prinsip ibu bapanya. Bapa Roy, seorang pengaturcara komputer, percaya bahawa melalui kritikan, anak-anaknya akan menjadi seorang yang berjaya.

Ibu Roy pula seorang editor majalah yang sering sibuk dan tidak mempunyai masa lapang untuk anak-anaknya. Ibunya lebih mengharapkan suaminya untuk mengawasi tingkah laku anak-anak mereka.

Lantaran sikap ibubapanya yang gemar mengkritik dan tidak menghargai dirinya, Roy mula berkawan dengan remaja-remaja nakal di mana bersama mereka Roy mula berasa dirinya benar-benar dihargai. Adik Roy, Jefri, berusia 8 tahun juga tersepit di dalam dunia ciptaannya sendiri kerana tiada siapa yang mempedulikan dirinya.

Nasihat dan teguran dianggap bebelan/leteran tanpa makna...masuk telinga kanan, keluar telinga kiri... Anak zaman sekarang, penuh angan, igauan, impian tanpa sempadan. Adakalanya, mereka ada betulnya..silap kita kerana terlalu ego...tidak mahu bagi mereka PELUANG...hanya tahu, kita sentiasa betul...benar...mereka SALAH. 

Selamat menonton....;-)

By Alina Wardah
Suatu hari, Imam Al-Ghazali berkumpul dengan murid-muridnya lalu beliau bertanya Teka Teki ) :
Imam Ghazali = " Apakah yang paling dekat dengan diri kita didunia ini ?" 

Murid 1 = " Orang tua "
Murid 2 = " Guru "
Murid 3 = " Teman "
Murid 4 = " Kaum kerabat "

Imam Ghazali = " Semua jawaban itu benar. Tetapi yang paling dekat dengan kita ialah MATI. Sebab itu janji Allah bahawa setiap yang bernyawa pasti akan mati ( Surah Ali-Imran :185).

Imam Ghazali = " Apa yang paling jauh dari kita di dunia ini ?" 

Murid 1 = " Negeri Cina "
Murid 2 = " Bulan "
Murid 3 = " Matahari "
Murid 4 = " Bintang-bintang "

Iman Ghazali = " Semua jawaban itu benar. Tetapi yang paling benar adalah MASA LALU. Bagaimanapun kita, apapun kenderaan kita, tetap kita tidak akan dapat kembali ke masa yang lalu. Oleh sebab itu kita harus menjaga hari ini, hari esok dan hari-hari yang akan datang dengan perbuatan yang sesuai dengan ajaran Agama".

Iman Ghazali = " Apa yang paling besar didunia ini ?" 

Murid 1 = " Gunung "
Murid 2 = " Matahari "
Murid 3 = " Bumi "

Imam Ghazali = " Semua jawaban itu benar, tapi yang besar sekali adalah HAWA NAFSU (Surah Al A'raf: 179). Maka kita harus hati-hati dengan nafsu kita, jangan sampai nafsu kita membawa ke neraka."

Imam Ghazali = " Apa yang paling berat didunia " 

Murid 1 = " Baja "
Murid 2 = " Besi "
Murid 3 = " Gajah "

Imam Ghazali = " Semua itu benar, tapi yang paling berat adalah MEMEGANG AMANAH (Surah Al-Azab : 72 ). Tumbuh-tumbuhan, binatang, gunung, dan malaikat semua tidak mampu ketika Allad SWT meminta mereka menjadi khalifah(pemimpin) di dunia ini. Tetapi manusia dengan sombongnya berebut-rebut menyanggupi permintaan Allah SWT sehingga banyak manusia masuk ke neraka kerana gagal memegang amanah."

Imam Ghazali = " Apa yang paling ringan di dunia ini ?" 

Murid 1 = " Kapas"
Murid 2 = " Angin "
Murid 3 = " Debu "
Murid 4 = " Daun-daun"

Imam Ghazali = " Semua jawaban kamu itu benar, tapi yang paling ringan sekali didunia ini adalah MENINGGALKAN SOLAT. Gara-gara pekerjaan kita atau urusan dunia, kita tinggalkan solat "

Imam Ghazali = " Apa yang paling tajam sekali didunia ini " 

Murid- Murid dengan serentak menjawab = " Pedang "

Imam Ghazali = " Itu benar, tapi yang paling tajam sekali didunia ini adalah
LIDAH MANUSIA. Kerana melalui lidah, manusia dengan mudahnya menyakiti hati dan melukai perasan saudaranya sendiri "
By Alina Wardah

Penjelasan kepada 

‘Tiada Paksaan Dalam Islam’

Di dalam surah Al Baqarah ayat 156 ( jika tidah salah ) yang bermaksud : 
Sesungguhnya tiada paksaan dalam agama

Ada diantara kita yg selalu menggunakan ayat di atas untuk melepaskan diri dari tanggungjawab sebagai seorang muslim...
Sahabat sekalian, jgn di salah erti maksudnya itu....jika tidak tahu...bertanyalah...jika terasa diri tahu sekalipun, cubalah berfikir sejenak sebelum berkata2..
Di sini aku kongsikan sepinggan pahala untuk pengetahuan kita bersama.... penjelasan dari seorang yang tahu...untuk orang yang tidak tahu seperti aku mungkin....


Memang diakui dalam Islam tidak ada paksaan dalam beragama. Seseorang bukan Islam tidak boleh dipaksa dengan sewenang-wenangnya supaya memeluk Islam. Sepanjang sejarahnya Islam tidak pernah memaksa seseorang memeluk agamanya secara kekerasan.  Apa yang berlaku ialah ramai golongan yang bukan Islam memeluk Islam secara sukarela setelah melihat kebaikan agama Islam dan kesesuaiannya dengan fitrah semula jadi mereka.  Tidak kurang juga yang memeluk Islam setelah berpuashati dengan kajian yang mereka lakukan.
Pelaksanaan hukum murtad kepada orang yang murtad sebenarnya tidak ada sangkut pautnya dengan konsep tidak ada paksaan dalam agama. Ini kerana seseorang yang bukan Islam tidak boleh dipaksa menerima Islam. Mereka bebas memilih agama yang mereka ingin anuti. Bagaimanapun setelah mereka memilih Islam, dengan sendirinya mereka tertakluk dengan undang-undang dan peraturan yang ada dalam agama Islam. Jika mereka melakukan kesilapan, mereka akan dihukum berdasarkan peraturan dan undang-undang yang ada dalam agama Islam. Islam ada maruahnya tersendiri. Apabila maruahnya telah dicabul, maka pencabulnya berhak mendapat hukuman setimpal menurut undang-undang Islam. 

Kedudukannya tak ubah seperti seorang murid yang baru memasuki alam persekolahan.  Sekolah yang dimasukinya mempunyai peraturan sendiri. Jika murid-muridnya melanggar disiplin sekolah maka pihak sekolah berhak melaksanakan hukuman ke atas murid yang melanggar peraturan itu dan perbuatan pihak sekolah ini tidak boleh dinyatakan sebagai melanggar kebebasan murid berkenaan. Jika seseorang murid boleh berbuat apa sahaja disekolah, boleh menampar dan menumbuk kawan-kawannya sendiri, malah boleh membunuh mereka dengan mudah, jelaslah sekolah berkenaan berkenaan tidak ada maruah diri dan tidak ada disiplin. 

Tidak ada seorang yang berakal waras dan sihat yang ada di muka bumi ini sanggup mengatakan menguatkuasakan undang-undang bermakna menyekat kebebasan seseorang.  Kebebasan murid berkenaan berbuat demikian akan menimbulkan kemusnahan kepada sekolah berkenaan dan akan menjejaskan nama baiknya sendiri. Andaikata menguatkuasakan undang-undang itu dikatakan menyekat kebebasan, sudah pasti menangkap para perompak dikatakan menyekat kebebasan perompak itu sendiri untuk menjalankan aktivitinya. 

Dalam dunia hari ini Allah SWT menciptakan alam cakerawala dengan peraturannya sendiri. Bulan bebas berputar, begitu juga dengan matahari, namun putaran bulan dan juga matahari adalah di atas paksi masing-masing sesuai sebagaimana yang telah ditetapkan oleh Allah SWT. Andaikata Allah SWT membiarkan matahari bergerak bebas tanpa undang-undang yang mengawalnya, sudah pasti akan mendatangkan kemudaratan yang cukup besar kepada alam maya ini. 

Sehubungan dengan itu Islam juga mempunyai peraturan dan maruah serta kehebatannya tersendiri. Jika seseorang boleh saja memeluk dan keluar dari Islam dengan mudah, sudah pasti mencemarkan nama baik Islam itu sendiri, kerana itu yang terlibat berhak menerima hukuman-hukuman yang setimpal termasuklah hukuman hudud kerana murtad. 

Hukuman ini tidak bertentangan dengan konsep bebas memilih agama. Tambahan pula Islam adalah satu agama yang sudah lengkap merangkumi soal-soal hubungan dengan Allah, hubungan sesama makhluk, merangkumi persoalan ibadat, munakahat, muamalat, jinayat, siyasah dan hubungan antarabangsa. Tidak ada satu agamapun di dunia ini yang mana syariatnya begitu syumul seperti Islam. Memilih agama lain menunjukkan pemilihnya tidak menggunakan akalnya sesuai dengan fitrah semula jadinya sendiri. 

Satu perkara lagi konsep kebebasan itu juga perlu difahami. Apa yang didakwa oleh orang-orang barat sebagai kebebasan mutlak itu sebenarnya tidak tepat dan tidak berlaku, kerana mereka masih juga terikat dengan peraturan yang mereka buat sendiri. Kalau seseorang itu pergi ke pejabat pos untuk membayar bil elektrik, tiba-tiba ia melihat orang ramai sedang berbaris panjang menunggu giliran masing-masing untuk membayar bil-bil eletrik dan bil-bil air masing-masing, lantas kita terus ke kaunter bayaran tanpa mengikut giliran, atas nama kebebasan, sudah pasti kita akan dimarahi oleh mereka yang sedang berbaris panjang itu. Ini menunjukkan kita tidak mempunyai kebebasan yang mutlak, malah kebebasan kita terikat dengan peraturan yang dibuat. 

Kalau dinilai atas nama kebebasan, maka seseorang itu boleh merogol isteri orang yang lalu lalang dihadapan suaminya dan suami tidak berhak melarangnya. Inilah yang dikatakan kebebasan sebenar, tetapi apa yang kita lihat ialah suami kepada wanita berkenaan akan mengambil tindakan undang-undang kepada pihak yang merogol isterinya dan boleh jadi orang ramai yang menyaksikan kejadian itu akan turut memukulnya sehingga pengsan. 

Jadilah jelaslah kepada kita melaksanakan hukum hudud murtad tidak dikatakan melanggar kebebasan seseorang, kerana kebebasan seseorang itu masih terikat dengan peraturan. Sebaliknya melaksanakan hukum hudud murtad tidak lebih dari menguatkuasakan undang-undang yang terdapat dalam agama Islam itu sendiri.  (Ayat yang dimaksudkan di dalam soalan adalah ayat 256, Surah Al Baqarah)


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...