By Alina Wardah

Kehidupan Nabi Yusuf sangat dibenci oleh adik-beradiknya kerana Yusuf sangat disayangi oleh ayahnya iaitu Nabi Ya’qub a.s.... Suatu hari mereka telah membuat satu rancangan untuk membunuh Nabi Yusuf.

Telah ramai antara mereka di situ selalu berkata: Bunuhlah Yusuf atau buanglah dia ke suatu tempat yang jauh, supaya perhatian dan kasih sayang bapa kamu tertumpu kepada kamu semata-mata, dan supaya kamu sesudah itu menjadi orang-orang yang baik dan berguna.

Adik beradik nabi Yusuf pun tertarik dan berkata kepada yang lain: Janganlah kamu membunuh Yusuf, tetapi buanglah dia ke dalam perigi, supaya dia dipungut oleh sebahagian dari orang-orang musafir yang lalu di situ, kalaulah kamu tetap hendak menjalankan rancangan kamu itu.

 

Mereka pun menggunakan tipu daya atau helah untuk membawa Yusuf keluar berjalan. Dalam perjalanan mereka telah menolak Nabi Yusuf ke dalam perigi. Nabi Yusuf meminta tolong tetapi tidak diendahkan. Apabila pulang ke rumah, adik beradik Nabi Yusuf berpura-pura tak tahu tentang Nabi yusuf. Tiba2 ayahnya (Nabi Ya’qub) berkata:
Nabi Ya’qub: Mana yusuf?

Adik beradik Nabi Yusuf: Wahai ayah kami! Sesungguhnya kami telah pergi berlumba-lumba berburu dan kami telah tinggalkan Yusuf menjaga barang-barang kami, lalu dia dimakan oleh serigala, dan sudah tentu ayah tidak akan percaya kepada kata-kata kami ini, sekalipun kami adalah orang-orang yang benar.
Mereka menunjukkan baju Yusuf dengan darah palsu.

Nabi Ya’qub: tidak! Ini semua tidak benar dan hanya kata2 kosong! Jika ia benar2 terjadi, aku akan bersabar dan memohon pertolongan daripada Allah.

Suatu hari Nabi Yusuf telah dijual, baginda telah dibawa sehingga ke Mesir. Yusuf terpaksa menjadi hamba kepada seorang raja dan raja tersebut mempunyai isteri yang muda dan cantik, itulah dia Zulaikha. Zulaikha tertarik dengan Yusuf sebab Yusuf seorang yang handsome, lalu dia mengambilnya sebgai anak angkat. Pada suatu hari...... Zulaikha menggunakan helah untuk memikat Yusuf, lalu dibawanya Yusuf ke tempat yang sunyi, iaitu di sebuah bilik....
Zulaikha: Kamu sungguh tampan. Sudikah kamu bersama-sama denganku? Aku bersedia melayanimu...

Yusuf: Astaghfirullahal ‘Azim... Sesungguhnya ini merupakan musibah bagiku. Jika aku dipenjarakan sekalipun, lebih aku sukai daripada aku bermaksiat kepada-Mu, ya Allah.... Aku berlindung kepada Allah dari perbuatan yang keji, sesungguhnya Tuhanku telah memeliharaku dengan sebaik-baiknya, sesungguhnya orang-orang yang zalim tidak akan berjaya!

Nabi Yusuf kemudian berlari ke arah pintu untuk menyelamatkan diri. Zulaikha mengejarnya dari belakang dan menarik baju yusuf dan terkoyaklah baju Yusuf dari belakang. Tiba2 pintu bilik dibuka, dan terkantoi oleh suami zulaikha.
Zulaikha: Tengok! Dia mahu mencabuliku! Adalah lebih bagus jika dia dpenjarakan atau diseksa....

Yusuf: Sesungguhnya dia yang menggodaku. Aku ternyata tidak bersalah.

Suaminya tercengang mendengarnya, dan seorang dari keluarga perempuan itu (yang ada bersama-sama) tampil memberi pendapatnya dengan berkata: “Jika baju Yusuf koyak dari depan maka benarlah tuduhan Zulaikha, tetapi jika baju Yusuf koyak di belakang maka Yusuf seorang yang benar dan Zulaikah adalah pembohong.

Setelah suaminya melihat baju Yusuf koyak dari belakang, dia pun berkata: “Sesungguhnya ini adalah dari tipu daya kamu orang-orang perempuan, sesungguhnya tipu daya kamu amatlah besar pengaruhnya.
Dia pun menyuruh isterinya meminta ampun dan mengarahkan Yusuf supaya melupakan hal itu, untuk menjaga aibnya dan isterinya. 



Sumber : FB Khazinatul Asrar : 2012


By Alina Wardah
                 Kisah ini berlaku kepada tujuh orang pemuda pada zaman Raja Dikyanus yang sangat kejam. Suatu hari, Raja Dikyanus mahu membunuh dan menyeksa sesiapa yang mengaku beriman pada agama selain dari agama yang dianutinya. Kekejaman itu terserlah apabila berlakunya dialog antara raja Dikyanus dengan pemuda2 tersebut.


Raja Dikyanus: Apakah yang engkau ingin katakan padaku, setelah ramai di antara rakyatku takut untuk bersuara di hadapanku. Katakanlah....

Maka dengan beraninya salah seorang daripada pemuda2 kahfi itu maju ke hadapan. Beliau pun bersuara: “Aku ingin katakan, agama yg selama ini kau dan rakyat lain anuti adalah agama yg salah. Dan kami hanya menyembah Tuhan yg satu (Allah). Tuhan kami ialah Tuhan yang mencipta dan mentadbirkan langit dan bumi, kami tidak sekali-kali akan menyembah Tuhan yang lain dari pada-Nya, jika kami menyembah yang lainnya bermakna kami memperkatakan dan mengakui sesuatu yang jauh dari kebenaran.”

Dengan wajah bengis, maka marahlah Raja Dikyanus. Raja Dikyanus mengarahkan mereka dipancung. Tetapi mereka sempat melarikan diri sehingga mereka dikejar dan akhirnya mereka bersembunyi di dalam sebuah gua.
Apabila sampai di dalam gua, mereka berasa cuak dan risau, lalu mereka berdoa, “Wahai Tuhan kami... Kurniakanlah kami rahmat dari sisiMu dan berilah kemudahan-kemudahan serta pimpinan kepada kami untuk keselamatan agama kami.”

Kemudian tiba2 mereka semua berasa mengantuk yang amat dahsyat. Lalu mereka semua melelapkan mata dan tertidur......

Selepas beberapa hari, akhirnya tentera raja Dikyanus sampai di gua tersebut. Salah seorang daripada mereka pun berkata: “Aku rasa mereka bersembunyi di dalam gua ni. Pergi tengok dalam tu, kot2 ada kesan jejak mereka.”

Mereka pun mara dekat lubang gua itu, ternyata mereka terkejut besar dan berasa gerun melihat seekor anjing yang matanya terbuka besar dan elok berdiri di hadapan gua itu seolah2 sedang menjaga dan mengawal pintu gua itu. Mereka pun berlari ketakutan dan meninggalkan gua itu.

Hari demi hari, bulan demi bulan, tahun demi tahun bertukar. Akhirnya bumi berubah wajah dengan beberapa kurun telah berlalu, iaitu 309 tahun telah berlalu. Mereka pun tersedar dari lena yang panjang...

“Hm, berapa lama kita sudah tidur?” Tiba2 salah seorang daripada mereka bersuara.

“Sehari kot, ataupun separuh hari...” Sorang lagi menjawab sambil menggosok2 matanya.

Tiba2 salah seorang daripada mereka bangun sambil mengurut2 badannya yang kebas sambil berkata, “Tuhan kita lebih menengetahui tentang lamanya kita tidur, sekarang apa kata kita utus salah seorang daripada kita membawa wang perak ini ke bandar, kemudian pergilah cari dan pilih mana-mana jenis makanan yang baik lagi halal (yang dijual di situ), dan yg pasti kita mestilah berlemah-lembut dengan bersungguh-sungguh semasa di bandar, dan janganlah melakukan sesuatu yang menyebabkan sesiapapun menyedari identiti kita.. boleh?”

“Boleh, kerana kalau mereka mengetahui hal kita, mesti mereka akan merejam dan membunuh kita atau mereka akan mengembalikan kita kepada agama mereka secara paksa dan jika berlaku demikian, kita sekali-kali tidak akan berjaya selama-lamanya.” Tambah salah seorang lagi daripada mereka.
Akhirnya mereka semua bersetuju dengan keputusan itu.

Sesampainya di bandar salah seorang yang sukarela untuk membeli barang itu pun beli barang dengan menggunakan wang perak tadi.
Tetapi peniaga di situ hairan dan musykil. Beliau pun berkata, “Ini duit zaman dulu. Kenapa kamu masih simpan wang seperti ini?”

Pemuda kahfi itu menjawab, “Betul ke duit ini tidak laku? Habis, kamu semua guna duit apa?”

Lalu, lelaki itu pun tnjuk duit yg digunakannya, ternyata duit itu adalah mata wang yg tidak pernah dia tahu sebelum ini. Pemuda kahfi segera pulang semula ke gua.

“Kamu semua nak tahu, duit perak ini tak laku! Mereka semua sudah menggunakan duit baru. Dan baru aku perasan, semua suasana di sekeliling kita berubah. Ternyata zaman pemerintahan di sini juga berubah kerana aku terdengar mereka bercerita tentang raja di sini yg aku tidak pernah dengar namanya.” Bersungguh dia menceritakan kepada sahabat2nya yg lain.

“Jadi, kita sudah tidur terlalu lama, sehingga dunia sudah berubah???” bulat mata pemuda kahfi itu kerana terkejut.

“Subhanallah.... ini satu tanda kekuasaan-Nya yang maha besar.... Sudah pasti keluarga2 kita sudah tiada lagi....” matanya dipejam kerana terkenangkan ahli keluarganya. Mereka pun memutuskan untuk pulang dan keluar dari gua itu.


Sumber : FB Khazinatul Asrar : 2012



By Alina Wardah

Assalaamu alaikum wa rahmatullaahi wa barkaatuhu. Sahabatku, inilah diantara TANDA2 HATI yg MATI,....mohon sentiasa muhasabah...koreksi diri....InsyaAllah...selamat dunia akhirat.... Takbir!!


1."Tarkush sholah" Berani meninggalkan solat fardhu, 

2. "Adzdzanbu bil farhi" Tenang tanpa merasa berdosa padahal sedang melakukan dosa besar (QS 7:3), 

3. "Karhul Qur'an" Tdk mau membaca bahkan menjauih dg ayat2 Alqur'an, 

4. "Hubbul ma'asyi" Terus menerus ma'siyat, 

5. "Asikhru" Sibuknya hanya mempergunjing & buruk sangka & merasa dirinya selalu lebih suci, 

6. "Ghodbul ulamai" Sangat benci dg nasehat baik & ulama, 

7. "Qolbul hajari" Tdk ada rasa takut akan peringatan kematian, kuburan & akhirat, 

8. "Himmatuhul bathni" Gilanya pd dunia tanpa peduli halal haram yg penting kaya, 

9. "Anaaniyyun" sama sekali masa bodoh keadaan orng lain, saudara bahkan bisa jadi keluarganya sekalipun menderita, 

10. "Al intiqoom" Pendendam hebat, 

11. "Albukhlu" sangat pelit, 

12, "Ghodhbaanun" cepat marah krn keangkuhan & dengki. 

 

"Semoga ALLAH selalu menghiasi hati kita dg keindahan, kekuatan & kenikmatan iman...aamiin"

(K. H. Muhammad Arifin Ilham,2012)

 

By Alina Wardah
Dipercayai,disinilah tempat Nabi Musa dan Nabi Khidir berjumpa..









Surah alkahfi dari ayat 78-82...


Suatu hari Allah perintahkan Nabi Musa bertemu dengan Nabi Khidir supaya Nabi Musa belajar sesuatu daripadanya... Nabi Musa pun patuh dengan arahan itu... suatu hari, Nabi Musa berjalan sehingga bertemu di antara dua laut, kerana Baginda yakin di situlah tempat pertemuannya dengan Nabi Khidir... Setelah bertemu dengan Nabi Khidir, Nabi Musa nyatakan hasratnya utk mempelajari sesuatu dengannya, tetapi Nabi khidir berkata: Engkau pasti tidak akan bersabar denganku...


Nabi Musa: InshaAllah, aku pasti akan bersabar denganmu,


Nabi Khidir: Tidak, sesungguhnya engkau pasti tidak sabar denganku...


Nabi Musa: Percayalah wahai Khidir, aku akan bersabar denganmu....


Nabi Khidir: Baiklah....


Mereka pun berjalan.... kemudian mereka bertemu sebuah sampan, tiba2 Nabi Khidir merosakkan sampan itu, Nabi Musa terkejut! 

Nabi Musa pun berkata,: Mengapa kamu rosakkan kapal yang masih elok? Adakah itu suatu yg merugikan?



Nabi Khidir: Sudah aku katakan, kau tidak akan sabar denganku...


Nabi Musa: Oh, maaf... sesungguhnya aku terlupa akan itu...




Kemudian mereka teruskan perjalanan, dalam perjalanan itu mereka bertemu dengan seorang budak, tiba2 Nabi Khidir membunuh budak tersebut. Nabi Musa terkejut lagi!


Nabi Musa: Tidakkah ini satu keterlaluan! Budak itu sungguh suci... mengapa engkau membunuhnya?!


Nabi Khidir: Kan aku dah cakap, engkau tidak akan mampu bersabar denganku! Selepas ini engkau tegur aku lagi, aku akan buat keputusan...


Nabi Musa hanya mendiamkan diri, mereka teruskan perjalanan lagi. Setibanya di suatu madinah (kota), mereka berasa lapar. Mereka pun minta makanan pada penduduk madinah (kota) tersebut, tetapi tiada sorang pun yang bagi... Nabi Musa merasa tidak senang. Tiba2 Nabi Khidir ternampak sebuah rumah yg hampir roboh, beliau pun membetulkan rumah tersebut, Nabi Musa semakin tidak senang, 


Nabi Musa pun berkata: Alangkah baiknya jika engkau meminta ganjaran untuk itu.

Nabi Khidir: Sampai di sini saja perjalanan kita, engkau boleh berpisah dengan aku sekarang jua, dan sebelum itu aku akan ceritakan kepada engkau mengapa aku buat semua itu dan engkau tidak sabar dengannya.....






Sebenarnya, sampan yang aku rosakkan tadi tu aku tidak mahu seorang raja yang kejam dan zalim yg sedang menuggu di hadapan sana untuk merampas ke semua sampan2 ini, jadi aku rosakkan ia, agar sampan ini tidak diambilnya dan sampan ini boleh digunakan bagi keperluan rakyat yg berdekatan di sini.




Ada pula budak yg aku bunuh itu, dia mempunyai dua orang tua yang sangat beriman dan bertaqwa, budak ini apabila besar nanti akan menkafirkan kedua orang tuanya, jadi sebab itulah aku membunuhnya




Ada pulak rumah yang aku bina semula ini kerana dindingnya yg hampir roboh, atas sebab rumah ini kepunyaan dua orang anak yatim piatu, dan kedua ibu bapa mereka beriman kepada Allah, sebab itulah aku membinanya semula agar mereka dapat bernaung di dalam rumah ini dan akan terus beriman kepada Allah...


Inilah ke semua tindakanku yang engkau tidak sabar dengannya....

 Sumber : FB Khazinatul Asrar : 2012



By Alina Wardah
1. Jaga solat pada awal waktu. Kalau datang haid sekalipun jika tidak dapat solat, kena duduk atas tikar sembahyang supaya anak tidak lihat kita meninggalkan solat.
2. Hidupkan Bacaan Hadis Nabi s.a.w di rumah dengan keluarga. Dianjur baca Hadis Fadhilat Amal. Ini amalan sahabiah zaman Nabi s.a.w sehingga dari rumah kita keluar anak-anak yang soleh yang mendoakan kesejahteraan kedua ibubapa dunia akhirat.

3. Baca Al-Quran setiap hari walaupun hanya 8 ayat. Kalau tak mampu nak baca kerana terlalu sibuk, cukup dengan mencium Al-Quran dan muhasabah “Ya Allah, apa dosa saya hingga saya tak dapat nak baca kitab Mu pada hari ini”.

4. Mendidik anak secara islam. Mengajar anak-anak dari kecil bermula dengan doa-doa masnun, iaitu doa seharian Nabi s.a.w seperti doa tidur,bangun tidur, makan dan sebagainya.  

5. Hidup sederhana dengan tidak membebankan suami. Setiap hari malaikat akan menghantar 500 jambangan bunga dari syurga untuk wanita yang hidup sederhana. Setiap titisan air masakan & basuhan mereka akan menjadi zikir mohon keampunan kepada Allah s.w.t atas wanita tersebut.  

6. Galak suami untuk bermujahadah atas Agama Allah. Seorang isteri yang menggalakkan suami untuk solat berjemaah di Masjid / Surau akan dapat pahala berjemaah suaminya termasuk solat dia sendiri. 


Mudah-mudahan ulasan ringkas ini bermanfaat. Muzakarahlah bersama teman2 wanita yg lain supaya hakikat amalan ini masuk dalam hati kita & mudah nak amalkan.



Dipetik dari: malaysiaria.ning.com
By Alina Wardah
Syurga yang diidam....jgn Neraka yang terhidang....


Ibu,
jaga anak-anakmu itu...tegur mereka dikala mereka lagha




Ayah,
marahi anak-anakmu jika mereka lupakan Allah dan Rasul walau sedetik


 
Anak, 
jangan kau pernah sakiti ibu dan ayah, jadilah anak yang mampu membahagiakan mereka di dunia mahupun di akhirat.



Suami, 
mohon pimpin isteri dan ank2mu ke syurga


Isteri,
Jangan kamu lupa untuk taat pada suami, biar bidadari syurga cemburu denganmu


Kakak...abang, 

awasi tingkah laku adik-adik...mereka masih mencari, mereka belum matang



Adik, 
 doakan kakak-kakak dan abang-abang supaya mereka sentiasa diberi petunjuk dan hidayah...serta melakukan perkara yang disuruh...tinggalkan perkara yang dilarang agama.


Sahabat, 
pimpinlah tangan mereka..kadang-kadang mereka lupa arah mana perlu tuju, mereka acapkali silap jalan...









 Guru, 
ajarkan mereka sesuatu, agar mereka tidak lagi lakukan kesalahan sama berulang kali




Aku,
 mohon jaga diri baik-baik... pastikan hati sentiasa ingatkan mati, rindukan Allah dan Rasul.




By Alina Wardah

Kenapa Diciptakan Neraka?


Ini kisah benar.. Kisah seorang gadis Melayu, beragama Islam, tapi cetek pengetahuan tentang agama. Ceritanya begini, di sebuah negeri yang melaksanakan dasar 'Membangun Bersama Islam', kerap kali pihak berkuasa tempatan menjalankan pemeriksaan mengejut di premis-premis perniagaan dan kompleks beli-belah, untuk memastikan para pekerja di premis berkenaan menutup aurat.

Aku tak pasti berapa jumlah denda yang dikenakan sekiranya didapati melakukan kesalahan, tapi selalunya merekaakan diberi amaran bagi kesalahan pertama, dan didenda jika didapati masih enggan mematuhi garis panduan yang ditetapkan.

Lazimnya dalam setiap operasi sebegini, seorang ustaz ditugaskan bersama dengan para pegawai pihak berkuasa tempatan. Tugasnya adalah untuk menyampaikan nasihat secara berhemah, kerana hukuman dan denda semata-mata tidak mampu memberi kesan yang mendalam.

Dalam satu insiden, ketika operasi yang dijalankan sekitar 2005, seorang gadis yang bekerja di salah satu lot premis perniagaan di Pasaraya Billion telah didapati melakukan kesalahan tidak menutup aurat.

Maka dia pun kena denda la...setelah surat saman dihulurkan oleh pegawai PBT, ustaz ni pun bagi la nasihat, "..lepas ni diharap saudari insaf dan dapat mematuhi peraturan..peraturan ni bukan semata-mata peraturan majlis perbandaran, tapi menutup aurat ni termasuk perintah Allah.

Ringkasnya, kalau taat segala perintahNya, pasti Dia akan membalas dengan nikmat di syurga.. kalau derhaka tak nak patuhi perintahNya,takut nanti tak sempat bertaubat, bakal mendapat azab di neraka Allah. Tuhan Maha Penyayang, Dia sendiri tak mahu kita campakkan diri ke dalam neraka..."

Gadis tersebut yang dari awal mendiamkan diri,tiba-tiba membentak "Kalau Tuhan tu betul-betul baik, kenapa buat neraka ? Kenapa tak boleh sediakan syurga je? Macam tu ke Tuhan Maha Penyayang?" Mungkin dari tadi dia dah panas telinga, tak tahan dengar nasihat ustaz tu..dah la hati panas kena denda sebab dia tak pakai tudung..

Ustaz tu terkedu sekejap. Bahaya budak ni. Kalau dibiarkan boleh rosak akidah dia. Setelah habis gadis tu membebel, ustaz tu pun jawab: "Dik, kalau Tuhan tak buat neraka, saya tak jadi ustaz. Berapa sen sangat gaji saya sekarang. Baik saya jadi tokey judi, atau bapa ayam.. hidup senang, lepas mati pun tak risau sebab gerenti masuk syurga. Mungkin awak ni pun saya boleh culik dan jual jadi pelacur. Kalau awak nak lari, saya bunuh je. Takpe, sebab neraka tak ada. Nanti kita berdua jumpa lagi kat syurga..Kan Tuhan tu baik?"

Gadis tu terkejut. Tergamak seorang ustaz cakap macam tu? Sedang dia terpinga-pinga dengan muka confused, ustaz tu pun jelaskan:"perkara macam tadi akan berlaku kalau Tuhan hanya sediakan syurga. Orang baik,orang jahat, semua masuk syurga..maka apa guna jadi orang baik?

Jadi orang jahat lebih seronok. Manusia tak perlu lagi diuji sebab semua orang akan 'lulus' percuma. Pembunuh akan jumpa orang yang dibunuh dalam syurga..perogol akan bertemu lagi dengan mangsa rogol disyurga..lepas tu boleh rogol lagi kalau dia nak.. takde siapa yang terima hukuman.

Sebab Tuhan itu 'baik'. Adakah Tuhan macam ni yang kita nak? Awak rasa, adil ke?"; tanya ustaz.

"Ah..mana adil macam tu. Orang jahat takkan la terlepas camtu je.." rungut si gadis.

Ustaz tersenyum dan menyoal lagi: "Bila tuhan tak adil, boleh ke dianggap baik?"

Gadis tu terdiam.

Ustaz mengakhiri kata-katanya: "Adik, saya bagi nasihat ni kerana kasih sesama umat Islam. Allah itu Maha Penyayang, tapi Dia juga Maha Adil. Sebab tu neraka perlu wujud. Untuk menghukum hamba-hamba-Nya yang derhaka, yang menzalimi diri sendiri dan juga orang lain.

Saya rasa awak dah faham sekarang. Kita sedang diuji kat atas dunia ni. Jasad kita bahkan segala-galanya milik Allah, maka bukan HAK kita untuk berpakaian sesuka hati kita. Ingatlah; semuanya dipinjamkan olehNya, sebagai amanah dan ujian..semoga kita dapat bersabar dalam mentaati segala perintahNya, untuk kebaikan diri kita jugak. Assalamu'alaikum."

 
Artikel ini diambil dari FB ( Tanyalah Ustaz ) 
By Alina Wardah


Mi Manchi..=)
special thanks to my adorable little sister because belikan kakakmu buku yang sngt2 bermakna ini..
terharu jugak la beberapa saat, sebelum dia kata..."nnt jgn lupa bank in duitnya ke akaun ya"
erghh....!!!

Ndak pape bah...harga buku itu berapa la sngt...keke
Kerana ilmu itu, aku rela berhabis...Fight Oh.

Walaubagaimanapun, sis...u buat i terharu teramatlah sangat....wheeee...






By Alina Wardah

Berkali-kali cuba ku hampiri 
Garisan penamat usaha merentang didepan mata
Bertali arus langkah ku x terus
garisan ku rasakan halus x bisa ku tembus
pemisahnya cuma aku dan doa pada diriMu
Antara putus asa sia-sia @ terus mara menbara
Ya Rabbi Ya bantulah hambaMu
Ya Rabbi Ya luruskan hatiku
Ya Rabbi Ya ku pinta hidayahMu
Meneruskan sisa usiaku
Ya Rabbi Ya hanya kepadaMu
Ya Rabbi Ya tempatku mengadu
Ya Rabbi Ya ku pinta rahmatMu
Melimpahi kehidupanku
Hidup dan matiku semua hanyalah untukMu
Allah Tuhanku yang Satu

Lagu/Lirik/Muzik: Hafiz Hamidun

By Alina Wardah
Alhamdulillah... 
dapat hadir duduk dalam majlis ilmu dengan rakan2 jemaah wanita yang lain....
Rindu kami pada majlis ilmu 'live' terubat akhirnya... Allahu Akbar!


By Alina Wardah

Apabila roh keluar dari jasad, ia akan berkata-kata dan seluruh isi alam sama ada di langit atau bumi akan mendengarnya kecuali jin dan manusia. Apabila mayat dimandikan, lalu roh berkata : “Wahai orang yang memandikan, aku minta kepadamu kerana Allah untuk melepaskan pakaianku dengan perlahan-lahan sebab pada saat ini aku beristirahat daripada seretan malaikat maut”. Selepas itu, mayat pula bersuara sambil merayu : “Wahai orang yang memandikan, janganlah engkau menuangkan airmu dalam keadaan panas. Begitu juga jangan menuangnya dengan air yang dingin kerana tubuhku terbakar apabila terlepasnya roh dari tubuh”.

Apabila dimandikan, roh sekali lagi merayu :”Demi Allah, wahai orang yang memandikan jangan engkau menggosok aku dengan kuat sebab tubuhku luka-luka dengan keluarnya roh”. Setelah dimandi dan dikafankan, telapak kaki mayat diikat dan ia pun memanggil-manggil dan berpesan lagi supaya jangan diikat terlalu kuat serta mengafani kepalanya kerana ingin melihat wajahnya sendiri, anak-anak, isteri atau suami buat kali terakhir kerana tidak dapat melihat lagi sampai Hari Kiamat.

Sebaik keluar dari rumah lalu ia berpesan : “Demi Allah, wahai jemaahku, aku telah meniggalkan isteriku menjadi Balu. Maka janganlah kamu menyakitinya.Anak-anakku telah menjadi yatim dan janganlah kalian Menyakiti mereka. Sesungguhnya pada hari itu aku telah keluar dari rumahku dan aku tidak akan dapat kembali kepada mereka buat selama-lamanya”. Sesudah mayat diletakkan pada pengusung, sekali lagi diserunya kepada jemaah supaya jangan mempercepatkan mayatnya ke kubur selagi belum mendengar suara anak-anak dan sanak saudara buat kali terakhir.


Sesudah dibawa dan melangkah sebanyak tiga langkah dari rumah, roh pula berpesan: “Wahai Kekasihku, wahai saudaraku dan wahai anak-anakku, jangan kamu diperdaya dunia sebagaimana ia memperdayakan aku dan janganlah kamu lalai ketika ini sebagaimana ia melalaikan aku”. “Sesungguhnya aku tinggalkan apa yang aku telah aku kumpulkan untuk warisku dan sedikitpun mereka tidak mahu menanggung kesalahanku”. “Adapun didunia, Allah menghisab aku, padahal kamu berasa senang dengan keduniaan. Dan mereka juga tidak mahu mendoakan aku”.

Ada satu riwayat drp Abi Qalabah mengenai mimpi beliau yang melihat kubur pecah. Lalu mayat-mayat itu keluar dari duduk di tepi kubur masing-masing. Bagaimanapun tidak seorang pun ada tanda-tanda memperolehi nur di muka mereka. Dalam mimpi itu, Abi Qalabah dapat melihat jirannya juga dalam keadaan yang sama. Lalu dia bertanya kepada mayat jirannya mengenai ketiadaan nur itu. Maka mayat itu menjawab: “Sesungguhnya bagi mereka yang memperolehi nur adalah kerana petunjuk drpd anak-anak dan teman-teman. Sebaliknya aku mempunyai anak-anak yang tidak soleh dan tidak pernah mendoakan aku”.
Setelah mendengar jawapan mayat itu, Abi Qalabah pun terjaga. Pada malam itu juga dia memanggil anak jirannya dan menceritakan apa yang dilihatnya dalam mimpi mengenai bapa mereka. Mendengar keadaan itu, anak-anak jiran itu berjanji di hadapan Abi Qalabah akan mendoa dan bersedekah untuk bapanya. Seterusnya tidak lama selepas itu, Abi Qalabah sekali lagi bermimpi melihat jirannya. Bagaimanapun kali ini jirannya sudah ada nur dimukanya dan kelihatan lebih terang daripada matahari.

Baginda Rasullullah S.A.W berkata:

Apabila telah sampai ajal seseorang itu maka akan masuklah satu kumpulan malaikat ke dalam lubang-lubang kecil dalam badan dan kemudian mereka menarik rohnya melalui kedua-dua telapak kakinya sehingga sampai kelutut. Setelah itu datang pula sekumpulan malaikat yang lain masuk menarik roh dari lutut hingga sampai ke perut dan kemudiannya mereka keluar. Datang lagi satu kumpulan malaikat yang lain masuk dan menarik rohnya dari perut hingga sampai ke dada dan kemudiannya mereka keluar.Dan akhir sekali datang lagi satu kumpulan malaikat masuk dan menarik roh dari dadanya hingga sampai ke kerongkong dan itulah yang dikatakan saat nazak orang itu.”

Sambung Rasullullah S.A.W. lagi:

“Kalau orang yang nazak itu orang yang beriman, maka malaikat Jibrail A.S. akan menebarkan sayapnya yang di sebelah kanan sehingga orang yang nazak itu dapat melihat kedudukannya di syurga. Apabila orang yang beriman itu melihat syurga, maka dia akan lupa kepada orang yang berada di sekelilinginya. Ini adalah kerana sangat rindunya pada syurga dan melihat terus pandangannya kepada sayap Jibrail A.S. “Kalau orang yang nazak itu orang munafik, maka Jibrail A.S. akan menebarkan sayap di sebelahkiri. Maka orang yang nazak tu dapat melihat kedudukannya di neraka dan dalam masa itu orang itu tidak lagi melihat orang di sekelilinginya. Ini adalah kerana terlalu takutnya apabila melihat neraka yang akan menjadi tempat tinggalnya.

Dari sebuah hadis bahawa apabila Allah S.W.T. menghendaki seorang mukmin itu dicabut nyawanya maka datanglah malaikat maut. Apabila malaikat maut hendak mencabut roh orang mukmin itu dari arah mulut maka keluarlah zikir dari mulut orang mukmin itu dengan berkata: “Tidak ada jalan bagimu mencabut rohorang ini melalui jalan ini kerana orang ini sentiasa menjadikan lidahnya berzikir kepada Allah S.W.T.” Setelah malaikat maut mendengar penjelasan itu, maka dia pun kembali kepada AllahS.W.T.dan menjelaskan apa yang diucapkan oleh lidah orang mukmin itu.

Lalu Allah S.W.T. berfirman yang bermaksud: “Wahai malaikat maut, kamu cabutlah ruhnya dari arah lain.” Sebaik saja malaikat maut mendapat perintah Allah S.W.T. maka malaikat maut pun cuba mencabut roh orang mukmin dari arah tangan. Tapi keluarlah sedekah dari arah tangan orang mukmin itu, keluarlah usapan kepala anak-anak yatim dan keluar penulisan ilmu. Maka berkata tangan: Tidak ada jalan bagimu untuk mencabut roh orang mukmin dariarah ini, tangan ini telah mengeluarkan sedekah,tangan ini mengusap kepala anak-anak yatim dan tangan ini menulis ilmu pengetahuan.” Oleh kerana malaikat maut gagal untuk mencabut roh orang mukmin dari arah tangan maka malaikat maut cuba pula dari arah kaki. Malangnya malaikat maut juga gagal melakukan sebab kaki berkata: Tidak ada jalan bagimu dari arah ini Kerana kaki ini sentiasa berjalan berulang alik mengerjakan solat dengan berjemaah dan kaki ini juga berjalan enghadiri majlis-majli! s ilmu.” Apabila gagal malaikat maut,mencabut roh orang mukmin dari arah kaki, maka malaikat maut cuba pula dari arah telinga.

Sebaik saja malaikat maut menghampiri telinga maka telinga pun berkata: “Tidak ada jalan bagimu dari arah ini kerana telinga ini sentiasa mendengar bacaan Al-Quran dan zikir.” Akhir sekali malaikat maut cuba mencabut orang mukmin dari arah mata tetapi baru saja hendak menghampiri mata maka berkata mata: “Tidak ada jalan bagimu dari arah ini sebab mata ini sentiasa melihat beberapa mushaf dan kitab-kitab dan mata ini sentiasa menangis kerana takutkan Allah.” Setelah gagal maka malaikat maut kembali kepada Allah S.W.T. Kemudian AllahS.W.T. berfirman yang bermaksud:”Wahai malaikatKu, tulis AsmaKu ditelapak tanganmu dan tunjukkan kepada roh orang yang beriman itu.” Sebaik saja mendapat perintah AllahS.W.T. maka malaikat maut menghampiri roh orang itu dan menunjukkan AsmaAllah S.W.T. Sebaik saja melihat Asma Allah dan cintanya kepada AllahS.W.T maka keluarl! ah roh tersebut dari arah mulut dengan tenang.




Abu Bakar R.A. telah ditanya tentang kemana roh pergi setelah ia keluar dari jasad. Maka berkata Abu Bakar R.A: “Roh itu menuju ketujuh tempat:-

1. Roh para Nabi dan utusan menuju ke Syurga Adnin.
2. Roh para ulama menuju ke Syurga Firdaus.
3. Roh mereka yang berbahagia menuju ke Syurga Illiyyina.
4. Roh para shuhada berterbangan seperti burung di syurga mengikut kehendak mereka.
5. Roh para mukmin yang berdosa akan tergantung di udara tidak di bumi dan tidak di langit sampai hari kiamat.
6. Roh anak-anak orang yang beriman akan berada di gunung dari minyak misik.
7. Roh orang-orang kafir akan berada dalam neraka Sijjin,mereka diseksa berserta jasadnya hingga sampai hari Kiamat.”

Telah bersabda Rasullullah S.A.W: Tiga kelompok manusia yang akan dijabat tangannya oleh para malaikat pada hari mereka keluar dari kuburnya:-

1. Orang-orang yang mati syahid.
2. Orang-orang yang mengerjakan solat malam dalam bulan ramadhan.
3. Orang berpuasa di hari Arafah.



Sekian untuk ingatan kita bersama.
By Alina Wardah


BACA UNTUK PENGETAHUAN SENDIRI DAN PEDOMAN SEMUA...HIDUP
SEBAGAI SEORG BERNAMA ISLAM JGN TERUSAN DLM KEJAHILAN...




Sesungguhnya, permasalahan ini berat. Perhatikan soalan 1 - 5.

Perkahwinan  seumpama ini Hari ini memang tersangat biasa kerana keluarga biasanya  memilih jalan ini untuk menutup malu. Bila dapat tahu anak pregnant luar nikah, cepat cepat  kahwinkan.

Berdasarkan kenyataan ini, nikah itu TIDAK SAH, maka pasangan itu kelak hidup dalam zina sampai bila-bila....

Persoalan ini telah diajukan kepada seorang Imam, di mana banyak persoalan lain timbul dari persoalan pokok tersebut. Saya kongsikan bersama anda di  sini kerana ianya amat penting:

Soalan 1 :   Apakah langkah yang sewajarnya sekiranya seorang gadis belum berkahwin didapati hamil anak luar nikah?
Jawapan 1 :  Gadis itu tidak boleh berkahwin sehingga bayi itu dilahirkan.

Soalan 2 :    Sekiranya lelaki yang bertanggungjawab itu bersedia  mengahwini gadis itu, bolehkah mereka bernikah?
Jawapan 2 : Tidak. Mereka tidak boleh bernikah sehingga bayi itu dilahirkan.

Soalan 3 :    Adakah pernikahan itu sah sekiranya mereka berkawin?
Jawapan 3 : Tidak. Pernikahan itu TIDAK SAH. Seorang lelaki tidak boleh mengahwini seorang wanita hamil, walaupun lelaki itu merupakana ayah kepada bayi yang dikandung itu.

Soalan 4 :    Sekiranya mereka bernikah, apakah tindakan mereka untuk memperbetulkan keadaan?
Jawapan 4 : Mereka mesti berpisah. Perempuan itu mestilah menunggu sehingga melahirkan, atau sehingga sah dia tidak mengandung, barulah mereka boleh bernikah sekali lagi, secara sah.

Soalan 5 :    Bagaimana sekiranya keadaan itu tidak diperbetulkan?
Jawapan 5 : Maka mereka akan hidup di dalam zina kerana pernikahan itu tidak sah!!!

Soalan 6 :    Apakah hak seorang anak luar nikah?
Jawapan 6 : Kebanyakan pendapat mengatakan bahawa anak itu TIADA HAK untuk menuntut apa-apa daripada ayahnya.

Soalan 7 :    Sekiranya hukum mengatakan lelaki itu bukan ayah kepada anak tersebut, adakah itu bermakna dia bukan mahram kepada anak perempuannya sendiri?
Jawapan 7 : Ya. Dia tidak boleh menjadi mahram.

Soalan 8 :    Sekiranya seorang lelaki Muslim dan seorang wanita Muslim (atau bukan Muslim) ingin bernikah setelah bersekedudukan, apakah tindakan yang sewajarnya?
Jawapan 8 : Mereka mesti tinggal berasingan segera dan menunggu sehingga perempuan itu haid satu kali sebelum mereka boleh bernikah.>

Soalan 9 :    Sekiranya saya kenal/tahu seseorang di dalam keadaan ini, apakah saya perlu memberitahu kepadanya, atau lebih baik menjaga tepi kain sendiri?
Jawapan 9 : Anda wajib memberitahu, kerana itu sebahagian tanggungjawab anda sebagai saudaranya. Mereka harus diberi peluang untuk memperbetulkan keadaan mereka, kalau tidak semua keturunan yang lahir dari pernikahan tidak sah itu adalah anak-anak yang tidak sah taraf.

Kesimpulannya: Ibubapa, saudaramara, org2 kampung, tok2 imam, tok2 kadi Dan saksi-saksi yang tahu akan keadaan tersebut tetapi mendiamkan, membiarkan atau membenarkan pernikahan tersebut diteruskan maka mereka juga tidak terlepas daripada menanggung azab Dan seksaan samada didunia atau pun diakhirat....

Tolong jangan abaikan permasalahan ini. Ini merupakan satu perkara yang serius jadi, fahami dan dalami betul-betul serta bincanglah dengan Imam/ustaz sekiranya perlu.  Mafhumnya:

Katakanlah:  'Sesungguhnya sembahyangku Dan ibadatku, hidupku Dan matiku, hanyalah untuk Allah Tuhan yang memelihara Dan mentadbirkan sekalian  alam'.




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...